Tuesday, August 21, 2012

KLASIFIKASI MAKHLUK HIDUP




Tujuan pengklasifikasian makhluk hidup adalah
1.      untuk menyederhanakan obyek studi yang beraneka ragam dengan didasarkan kepada adanya persamaan ciri dan perbedaan yang dimiliki makhluk hidup.
2.      Mendiskripsikan ciri-ciri makhluk hidup agar mudah dikenali jenisnya
3.      Mengelompokkan makhluk hidup berdasarkan persamaan cirinya
4.      Mengetahui hubungan kekerabatan antar makhluk hidup yang satu dengan yang lainnya
5.      Mempelajari evolusi makhluk hidup atas dasar kekerabatannya.
Klasifikasi Makhluk Hidup
Pada 1969, ilmuwan Biologi R. H. Whittaker, membagi makhluk hidup menjadi lima kingdom, yaitu kingdom monera, protista, fungi, plantae, dan ani malia. Sistem ini banyak digunakan para ilmuwan biologi. Pembagian lima kingdom ini didasarkan pada susunan sel dan cara hidup dalam pemenuhan kebutuhan makanan. Klasifikasi tersebut adalah sebagai berikut.
A.      Monera
Ciri-ciri monera adalah uniseluler (bersel tunggal), sel prokariotik (tidak memiliki membran inti), dan memiliki reproduksi secara aseksual.
1)   Bakteri
Bakteri memiliki sel uniseluler dan prokariotik. Umumnya tidak memiliki  klorofil, namun ada yang memiliki klorofil sehingga dapat mela-kukan fotosintesis. Ukuran bakteri sangat kecil, hanya beberapa mikron.
a)   Berdasarkan bentuknya, bakteri dibagi menjadi tiga macam, yaitu:
     (1) Kokus (bulat)  Contoh: Staphylococcus aureus (penyebab radang paru-paru).
     (2) Basil (batang)  Contoh: Bacillus anthracis (penyebab antraks)
     (3) Spiral (berbengkok-bengkok)  Contoh: Treponema pallidum (penyebab  sifilis)
b)  berdasarkan kebutuhan oksigen, antara lain:
(1) Bakteri aerob adalah bakteri yang membutuhkan oksigen  untuk hidup,
      contohnya Nitrosomonas.
2) Bakteri anaerob adalah bakteri yang tidak membutuhkan oksigen untuk hidup,   
      contohnya Clostridium tetani.
c)  berdasarkan cara mendapatkan makanan, antara lain:
(1) Bakt eri heterotrof, makanan diperoleh dari organisme lain.
(2)  Bakteri saprofit, makanan diperoleh dari sisa-sisa organisme  lain.
                            Contoh: Escherichia.
(3)  Bakteri parasit, makanan diperoleh dari organisme yang ditumpanginya. Biasanya bakteri merugikan.
Contoh: Mycobacterium tuberculosis.
(4)   Bakteri autotrof, makanan diperoleh dengan membuat sendiri.
(5)  Bakteri fotoautotrof, bakteri dalam membuat makanannya dengan bantuan energi cahaya matahari.
Contoh: bakteri hijau-biru.
(6)  Bakteri kemoautotrof, bakteri dalam membuat makanannya menggunakan energi kimia.
Contoh: bakteri hidrogen.
2)    Ganggang hijau biru (Cyanobacteria)
Cyanobacteria ti dak semuanya bersel satu (uniseluler). Cyanobacteria memiliki klorofil sehingga mampu berfotosintesis dan menghasilkan oksigen. Tempat hidup Cyanobacteria di danau, laut, sungai, rawa, batu, tanah, di air dengan suhu yang tinggi, maupun di air dengan tingkat keasaman tinggi (pH = 4).
Contohnya, Spirulina (dapat digunakan sebagai sumber makanan yang kaya protein).

B.     PROTISTA

        Ciri-ciri protista adalah sebagai berikut:
1.      eukariotik (mempunyai membrane inti),
2.      uniseluler atau multiseluler (bersel banyak),
3.      autotrof atau heterotrof.

Protista yang memliki ciri-ciri seperti hewan (Protozoa) Berikut ini yang termasuk protista  yang memiliki ciri seperti hewan (protozoa).
a) Rhizopoda
Rhizopoda bergerak dan menangkapi makanan menggunakan kaki semu atau pseupodia. Rhizopoda hidup di laut, air tawar, tubuh he wan, atau manusia.
Contoh: Entamoeba histolityca (penyebab disentri).

b) Flagellata
Flagellata bergerak menggunakan flagel atau bulu cambuk, hidup di laut,  air tawar, tubuh hewan, atau manusia.
 Contoh: Trypanosoma evansi (penyebab penyakit surra pada hewan ternak).

c) Cilliata
Cilliata hidup bebas di air tawar atau laut, bergerak menggunakan rambut getar silia. Contoh: Paramecium caudatum.

d) Sporozoa
Spor ozoa  tidak memiliki alat gerak, dan semua  jenis sporozoa hidup sebagai parasit. Contoh: Plasmodium (penyebab malaria).

          Protista yang memiliki ciri-ciri seperti tumbuhan (ganggang/ algae)
a) Euglenophyta
Cirinya adalah uniseluler, tidak memiliki dinding sel, mempunyai klorofil sehingga mampu berfotosintesis, dan memiliki flagel.
Contoh: Euglena.

b) Pyrophyta Sebagian besar Pyrophyta adalah Dinoflagellata, hidup di air laut, tapi ada juga yang hidup di air tawar, uniseluler, memiliki dinding sel, dan mampu bergerak secara aktif.
 Contoh: Ceratium.

C. Fungi
Ciri fungi adalah sebagai berikut:
1.      eukariot,
2.       memiliki dinding sel,
3.      tidak memiliki klorofil,
4.      uniseluler atau multiseluler,
5.      hidup heterotrof (saprofit, parasit,  dan mutual).
Fungi hidup di tempat-tempat lembap, air laut, air tawar, di tempat yang asam dan bersimbiosis dengan ganggang membentuk lumut kerak (lichenes). Reproduksi secara aseksual menghasilkan spora, kuncup, dan fragmentasi. Sedangkan, secara seksual dengan zigospora, askospora, dan basidiospora.
Fungi (jamur) dibagi menjadi:
1) Zigomycota Ciri-cirinya adalah:
a)   Mempunyai hifa yang tidak bersekat.
b)   Reproduksi secara seksual dengan zigosporangium dan secara aseksual dengan spora.
c)   Hidup sebagai saprofit pada makanan, tanah, sisa-sisa tumbuhan atau hewan, ada juga  yang hidup sebagai parasit. Contohnya, Rhizopus oryzae (untuk pembuatan tempe).

2) Ascomycota Ciri-cirinya adalah:
a)   Uniseluler atau multiseluler (sebagian besar).
b)   Mempunyai hifa yang bersekat-sekat.
c)   Ada yang membentuk tubuh buah dan ada yang tidak.
d)   Reproduksi aseksual dengan konidia dan tunas. Sedangkan, secara seksual dengan konidiospora.
e)   Hidup sebagai saprofit pada tanah, sisa-sisa organisme, ada yang sebagai parasit pada  hewan atau manusia. Contoh: Saccharo-myces cereviceae (bahan pembuat minuman beralkohol).

3)  Basidiomycota Ciri-cirinya adalah:
a)   Multiseluler.
b)   Hifa bersekat.
c)   Ada yang membentuk tubuh buah dan ada yang tidak.
d)   Umumnya hidup saprofit pada sisa-sisa organisme, ada yang parasit pada tumbuhan atau manusia.
e)   Reproduksi aseksual dengan membentuk konidiospora, secara seksual dengan menghasilkan basidiospora. Contohnya, Volvarella volvacea (jamur merang).

4)   Deuteromycota
  Disebut juga jamur tak sempurna karena reproduksi seksualnya belum di  ketahui.   Contoh: Aspergillus wentii (pembuatan kecap, tauco).

D. PLANTAE
Kingdom plantae atau tumbuhan adalah istilah untuk organisme yang  memiliki ciri eukariotik dan multiseluler. Selain itu, organisme ini mampu melakukan fotosintesis untuk menghasilkan makanan karena memiliki klorofil.Berdasarkan berkas pembuluh, plantae dibagi kedalam dua kelompok (divisi), yaitu Thallophyta dan Tracheophyta.



1)      Thallophyta

Ciri – ciri
Ø  Thallophyta mempunyai bagian tubuh yang sederhana,
Ø  tidak mempunyai pembuluh angkut, akar, batang, dan daun sejati.

Berikut ini yang termasuk Thallophyta.
a)      Algae (ganggang)
Algae banyak tumbuh di tempat basah, multiseluler, dapat benang atau berkoloni, memiliki klorofil sehingga mampu melakukan  fotosintesis. Tapi, ada juga yang memiliki pigmen lain. Reproduksi secara aseksual dengan fragmentasi. Sedangkan secara seksual dengan fertilisasi antara gamet jantan dan betina.   

Algae dibedakan atas 4 kelompok, yaitu: Chloropyta (alga hijau), Chrysophyta (alga keemasan), Phaeophyta (alga cokelat), dan Rhodophyta (alga merah).

b)     Bryophyta (Lumut)
 Bryophyta hidup di tempat-tempat yang lembap, mempunyai bagian-bagian tubuh yang menyerupai daun, batang dan akar, mampu melakukan fotosintesis karena memiliki klorofil. Dalam masa hidupnya mengalami pergiliran keturunan (metagenesis) yang menghasilkan generasi penghasil gamet (gametofit) dan generasi penghasil spora (sporofit). Spora dihasilkan oleh sporogonium.

2)      Tracheophyta
Ciri-ciri:
Ø  Tumbuhan ya ng memiliki pembuluh angkut memiliki bagian-bagian tubuh yang terdiri dari akar, batang, dan daun sejati.
Ø  Akar memiliki fungsi sebagai alat untuk menyerap air dan zat-zat mineral.
Ø  Batang berfungsi sebagai alat transportasi dan pernapasan.
Ø  daun berfungsi sebagai organ untuk fotosintesis.

Yang termasuk ke dalam Tracheophyta adalah:

a)      Pterydophyta (Tumbuhan paku)
Ciri-ciri:
v  Mempunyai daun, batang, dan akar sejati,
v   tidak berbunga.
v  Akarnya berbentuk serabut, berfungsi untuk menyerap air dan zat makanan.
v   Pterydophyta telah memiliki pembuluh angkut (xilem) dan (floem),
v  mengalami metagenesis, seperti tumbuhan lumut. Pterydophyta dikelompokkan menjadi 4 divisio, yaitu: Psilophyta (paku purba), Lycophyta (paku kawat), Sphenophyta (paku ekor kuda), dan Pterophyta (paku sejati).
b)     Spermatophyta (tumbuhan berbiji)
Ciri-ciri :
v  Tumbuhan yang memiliki daun, batang, akar, dan bunga sebagai alat reproduksi dan menghasilkan biji.
v  Bagian bunga yang menghasilkan gamet jantan disebut benangsari dan yang menghasilkan gamet betina disebut putik.
v  Perkembangbiakan secara seksual dengan biji. Di dalam biji terdapat embrio/lembaga (calon tumbuhan baru).

Spermatophyta dibagi menjadi dua kelompok yang didasarkan pada letak bijinya, yaitu:
(1)   Gymnospermae (tumbuhan biji terbuka)
Ciri-ciri:
·         Gymnospermae tidak memiliki bunga yang sesungguhnya.
·         Biji tidak terbungkus daun buah.
·         alat perkembangbiakan berbentuk kerucut yang disebut strobilus. Terdapat strobilus jantan dan strobilus betina.
·          Gymnospermae terbagi menjadi 4 kelas, yaitu:
– Cyadinae, contoh: Cycas rumphii (pakis haji).
– Coniferae, contoh: Agathis alba (damar).
– Gnetinae, contoh: Gnetum gnemon (melinjo).
– Ginkyonae, contoh: Ginkgo biloba.

(2)   Angiospermae (Tumbuhan biji tertutup)
Ciri-ciri:
·         Angiospermae memiliki bunga sejati sebagai alat reproduksi.
·         Bakal biji diselubungi daun buah.
·         Bunga-bunga pada Angiospermae ada yang lengkap maupun tidak lengkap. Bunga lengkap bila memiliki kelopak bunga, mahkota bunga, putik, dan benangsari.
·         Biji terbungkus bakal buah. Setelah terjadi pembuahan, biji berkembang sehingga mengandung kandung lembaga (embrio) dan endosperma (cadangan makanan).
Angiospermae dibagi menjadi dua kelas, berdasarkan keping daun lembaga, yaitu dikotil dan monokotil.

E. Animalia
Ciri-ciri:
1.      Animalia atau hewan merupakan organisme multiseluler,
2.      bersifat heterotrof,
3.      organisme yang aktif.

Kingdom animalia dibagi ke dalam dua kelompok berdasarkan ada tidaknya tulang belakang, yaitu:
1)  Avertebrata
Avertebrata merupakan kelompok hewan yang tidak memiliki tulang belakang.
Avertebrata terdiri dari beberapa filum, yaitu:
a)      Porifera (hewan berpori)
 Porifera merupakan kelompok hewan multiseluler yang paling sederhana, tubuh berpori-pori, sebagian besar hidup di air laut, tapi ada juga  yang hidup di air tawar. Tubuhnya berbentuk seperti bunga pada umumnya.
Contoh: Niphates digitalis, Clathrina.

  
b)     Coelenterata (Hewan berongga)
 Struktur tubuh Coelenterata lebih kompleks dibanding porifera. Dalam daur hidupnya mempunyai bentuk tubuh sebagai polip dan medusa. Mulut memiliki tentakel, pada tentakel terdapat alat penyengat.
Contoh:  Chrysaora fruttescena (ubur-ubur).


c)      Platyhelmintes (cacing pipih)
Bentuk tubuh plat/pipih, memiliki sistem pencernaan yang lengkap. Hidup bebas
Contoh: Planaria

d)     Nemathelminthes (Cacing gilig)
Bentuk tubuh gilig/silindris, memiliki rongga tubuh tapi tidak sejati. Permukaan tubuh dilapisi kutikula, memiliki sistem pencernaan ya ng lengkap. Hidup bebas atau sebagai parasit.
Contoh: Ascaris lumbricoides (cacing perut).


e)      Annelida (Cacing gelang)
 Tubuh bersegmen dan bulat, sistem pencernaan sudah lengkap. Sebagian besar hidup bebas, ada yang sebagai parasit.
Contoh: Lumbricus terrestris (cacing tanah).

f)       Mollusca (Hewan bertubuh lunak)
Mollusca merupakan kelompok hewan yang bertubuh lunak, tubuh di lindungi cangkang, ada pula yang tidak bercangkang. Ukuran bervariasi. Hidup di perairan laut, air tawar, ataupun darat.
Contoh: Achatina fulica (bekicot).

g)      Arthropoda (Hewan berbuku-buku)
Memiliki kaki beruas-ruas, tubuh dapat dibedakan antara kepala, dada, da n perut. Mempunyai rangka luar yang keras (kutikula). Hidup bebas, parasit, simbiosis. Contoh: Pardosa amenata (jenis laba-laba).

h)     Echinodermata (Hewan berkulit duri)
Struktur tubuh simetri radial, seperti bintang, bulat, pipih.Permukaan tubuh umumnya berkulit duri. Bergerak menggunakan kaki ambulakral. Hidup  bebas atau di perairan laut. Contoh: Acanthaster sp (bintang laut).

2)    Vertebrata
Kelompok hewan ini memiliki tulang belakang, rangka dalam, rongga tubuh, sistem pernapasan, pencernaan, peredaran darah, ekskren, saraf, alat reproduksi terdiri dari kelamin jantan dan betina.
Vertebrata terdiri atas: a) Pisces (ikan), contoh: ikan louhan. b) Amphibia, contoh: katak.            c) Reptilia, contoh: komodo. d) Aves (burung), contoh: penguin. e) Mamalia, contoh: kera.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment