Wednesday, September 5, 2012

CONTOH DENDOGRAM PADA BURUNG


  1. JALAK BALI 
Lehernya pendek dan warna bulu pada bagian dorsal sama dengan warna bulu pada bagian ventral. Pada leher tidak ditemukan bulu tali leher. Warna bulu badan bagian dorsal sama dan warna bulu sayap tidak sama dengan badan. Ukuran kaki pendek dan berwarna terang. Kaki tidak berselaput, mendatar, dan tipenya mencengkeram. Ekor pendek dan warna bulunya berbeda dengan warna bulu badan.
  
2.  KUTILANG

 Lehernya pendek dan warna bulu pada bagian dorsal tidak sama dengan warna bulu pada bagian ventral. Pada leher tidak ditemukan bulu tali leher. Warna bulu badan bagian dorsal tidak sama dan warna bulu sayap sama dengan badan. Ukuran kaki pendek dan berwarna gelap. Kaki tidak berselaput, melengkung, dan tipenya mencengkeram. Ekor panjang dan warna bulunya berbeda dengan warna bulu badan.

3.  KAKAK TUA GOFFINI



Lehernya pendek dan warna bulu pada bagian dorsal sama dengan warna bulu pada bagian ventral. Pada leher tidak ditemukan bulu tali leher. Warna bulu badan bagian dorsal sama dan warna bulu sayap sama dengan badan. Ukuran kaki pendek dan berwarna gelap. Kaki tidak berselaput, melengkung, dan tipenya mencengkeram. Ekor sedang dan warna bulunya sama dengan warna bulu badan.

4. MALEO 

Lehernya pendek dan warna bulu pada bagian dorsal sama dengan warna bulu pada bagian ventral. Pada leher tidak ditemukan bulu tali leher. Warna bulu badan bagian dorsal tidak sama dan warna bulu sayap sama dengan badan. Ukuran kaki pendek dan berwarna gelap. Kaki tidak berselaput, mendatar, dan tipenya berjalan. Ekor pendek dan warna bulunya sama dengan warna bulu badan.

 5.      BURUNG GEREJA

Lehernya pendek dan warna bulu pada bagian dorsal tidak sama dengan warna bulu pada bagian ventral. Pada leher ditemukan bulu tali leher. Warna bulu badan bagian dorsal tidak sama dan warna bulu sayap sama dengan badan. Ukuran kaki pendek dan berwarna terang. Kaki tidak berselaput, melengkung, dan tipenya mencengkeram. Ekor pendek dan warna bulunya sama dengan warna bulu badan.

6.     BURUNG MERPATIi

Lehernya pendek dan warna bulu pada bagian dorsal sama dengan warna bulu pada bagian ventral. Pada leher tidak ditemukan bulu tali leher. Warna bulu badan bagian dorsal sama dan warna bulu sayap sama dengan badan. Ukuran kaki pendek dan berwarna terang. Kaki tidak berselaput, mendatar, dan tipenya berjalan. Ekor pendek dan warna bulunya tidak sama dengan warna bulu badan.

 
KODE CIRI
A.    Keadaan Leher
a.       Ukuran leher
1.      Pendek
2.      Panjang
b.      Pola warna bulu leher bagian dorsal dan ventral
1.      Sama
2.      Tidak sama
c.       Bulu tali leher
1.      Ada
2.      Tidak ada

B.     Keadaan Badan
a.       Warna bulu badan bagian dorsal
1.      Sama
2.      Tidak sama
b.      Warna bulu sayap
1.      Sama (dengan bulu badan)
2.      Tidak sama
c.       Warna kaki
1.      Gelap
2.      Terang
d.      Ukuran kaki
1.      Pendek
2.      Sedang
3.      Panjang
e.       Jari-jari kaki
1.      Berselaput
2.      Tidak berselaput
f.       Keadaan jari-jari kaki
1.      Melengkung
2.      Mendatar
g.      Tipe kaki
1.      Memanjat
2.      Mencengkeram
3.      Berenang
4.      Berjalan

C.     Keadaan Ekor
a.       Ukuran ekor
1.      Pendek
2.      Sedang
3.      Panjang
b.      Warna bulu ekor
1.      Sama (dengan bulu badan)
2.      Tidak sama (dengan bulu badan)

KODE CIRI

No
Karakter
A
B
C
D
E
F
1
Ukuran leher
1
1
1
1
1
1
2
Pola warna bulu leher bagian dorsal dan ventral
1
2
1
1
2
1
3
Bulu tali leher
2
2
2
2
1
2
4
Warna bulu badan bagian dorsal
1
2
1
2
2
1
5
Warna bulu sayap
2
1
1
1
1
1
6
Warna kaki
2
1
1
1
2
2
7
Ukuran kaki
1
1
1
1
1
1
8
Jari-jari kaki
2
2
2
2
2
2
9
Keadaan jari-jari kaki
2
1
1
2
1
2
10
Tipe kaki
2
2
2
4
2
4
11
Ukuran ekor
1
3
2
1
1
1
12
Warna bulu ekor
2
2
1
1
1
2

Keterangan:


A  = Jalak bali
B  = Kutilang
C  = Kakaktua Goffini
D  = Burung maleo
E  = Burung gereja
F  = Burung merpati


Jarak Taksonomi Antarspesies

Dari perhitungan jarak taksonomi antarspesies di atas dapat dibuat matriks sebagai berikut:

MATRIKS 1
Spesies
A
B
C
D
E
F
A
-





B
2,121
-




C
1,581
1,414
-



D
2
2,345
1,871
-


E
1,732
1,871
1,581
2
-

F
1,581
2,449
2
1,225
2,121
-

Dari matriks di atas dapat diketahui bahwa spesies D dan spesies F mempunyai jarak taksonomi paling dekat.
MATRIKS 2
Spesies
A
B
C
D/F
E
A
-




B
2,121
-



C
1,581
1,414
-


D/F
1,791
2,397
1,936
-

E
1,732
1,871
1,581
2,061
-

Dari matriks di atas dapat diketahui bahwa spesies B dan spesies C mempunyai jarak taksonomi paling dekat.
  
MATRIKS 3
Spesies
A
B/C
D/F
E
A
-



B/C
1,581
-


D/F
1,791
2,167
-

E
1,732
1,726
2,061
-

Dari matriks di atas dapat diketahui bahwa spesies B/C dan spesies A mempunyai jarak taksonomi paling dekat.

 
MATRIKS 4
Spesies
A/B/C
D/F
E
A/B/C
-


D/F
1,979
-

E
1,729
2,061
-

Dari matriks di atas dapat diketahui bahwa spesies A/B/C dan spesies E mempunyai jarak taksonomi paling dekat.

 MATRIKS 5
Spesies
A/B/C/E
D/F
A/B/C/E
-

D/F
2,02
-



PERINGKAT       KELOMPOK        JARAK TAKSONOMI


            1                         D - F                                1,225
          2                         B - C                               1,414
          3                      (B/C) - A                           1,581
          4                     (A/B/C) - E                        1,729
          5                 (A/B/C/E) - (D/F)                  2,594









1 comment:

  1. makasih mbak artikelnya, sangat membantu buat menyelesaiakan tugas saya

    ReplyDelete